7 Adab Bercanda dalam Islam Sesuai Tuntunan Rasulullah

Adab bercanda dalam Islam ini sangat cocok untuk dijadikan sebagai media pembelajaran di sekolah dan diajarkan kepada anak-anak di TPA, SD, SDIT, SMP atau SMA. Dengan ini Insyaallah bisa membantu meningkatkan moral peserta didiknya. Lagi-lagi kami ingatkan bahwa, ulama dahulu lebih mementingkan adab dibandingkan yang lainnya sebagaimana yang sudah ditulis di artikel "Kurikulum Islam zaman Nabi sampai Akhir Kejayaan Islam"

Baiklah langsung saja berikut ini sejumlah adab bercanda sesuai tuntunan Nabi Muhammad shallallahualaihi wassalam:

Adab Adab Bercanda Menurut Islam


Adab Bercanda dalam Islam Sesuai Tuntunan Rasulullah

Ada 7 poin adab bercanda yang ingin kami tulis:

1. Niat yang Benar


Bercanda juga membutuhkan niat yang benar. Ya, kita harus mempunyai niat yang benar ketika bercanda yaitu menghilangkan kejenuhan, kepenatan dan menyegarkan jiwa dengan sesuatu yang dibolehkan agama, sehingga memperoleh semangat untuk melakukan hal-hal yang bermanfaat.

Bukan malah hanya karena hawa nafsu dan mengakibatkan bercanda di luar batas syariat Islam.

2. Tidak Berlebihan dalam Bercanda


Adab Bercanda dalam Islam Sesuai Tuntunan Rasulullah

Dalam bercanda jangan sampai melampaui batas atau bercanda terus menerus. Karena terlalu banyak bercanda akan menjatuhkan kehormatan dan kewibawaan seseorang. Contohnya, ketika jam istirahat sekolah, kalian sudah bercanda dengan teman-teman, ketika sudah masuk kelas masih melanjutkan bercandanya sehingga mengganggu teman yang lain. Hal ini tidak diperbolehkan. Karena selain mengganggu teman, kalian juga akan ditegur oleh guru-guru kalian yang akan membuat kalian menjadi merasa bersalah.

Banyak bercanda dan tertawa juga dapat mematikan hati, sehingga kita sulit menerima nasehat dari orang lain. Rasulullah bersabda,

لَا تُكْثِرُوا الضَّحِكَ فَإِنَّ كَثْرَةَ الضَّحِكِ تُمِيتُ الْقَلْبَ

"Janganlah kalian banyak tertawa, karena sesungguhnya banyak tertawa dapat mematikan hati." (HR. Ibnu Majah 4193. Dishohihkan oleh Syaikh al-Albani dalam as-Shohihah 506)

3. Tidak Bercanda dalam Perkara yang Serius


Adab Bercanda dalam Islam Sesuai Tuntunan Rasulullah

Adab bercanda dalam Islam yang ketiga ialah jangan bergurau saat keadaan serius. Memang bercanda itu boleh, tapi jangan sampai bercanda di saat saat yang dibutuhkan keseriusan, misalnya saat belajar di kelas atau saat menghadiri majelis ilmu.

Perkara serius lainnya adalah bercanda yang menyangkut urusan agama. Dalam masalah agama termasuk bercanda yang tidak diperbolehkan. Hal ini telah dijelaskan oleh Allah dalam firmannya surat At-Taubah ayat 65-66:

وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنَّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللَّهِ وَآيَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنْتُمْ تَسْتَهْزِئُونَ

لَا تَعْتَذِرُوا قَدْ كَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ إِنْ نَعْفُ عَنْ طَائِفَةٍ مِنْكُمْ نُعَذِّبْ طَائِفَةً بِأَنَّهُمْ كَانُوا مُجْرِمِينَ

"Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan menjawab, 'Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja.' Katakanlah, 'Apakah dengan Allah. ayat-ayat-Nya, dan Rasul-Nya kalian selalu berolok-olok?"
"Tidak usah kalian minta maaf, karena kalian kafir sesudah beriman. Jika Kami memaafkan segolongan dari kalian (lantaran mereka bertobat), niscaya Kami akan mengazab golongan (yang lain) disebabkan mereka adalah orang-orang yang selalu berbuat dosa." (Qs. at-Taubah:65-66)

Nah, makanya jika bercanda harus dibedakan mana perkara yang diperbolehkan dan mana yang dilarang. Jangan juga kita menjadikan perkara agama sebagai bahan candaan. Misalnya menjadikan nama Allah sebagai bahan gurauan dan candaan.

4. Tidak Bercanda dengan Orang yang Tidak Suka Bercanda (Lihat Orangnya!)


Adab Bercanda dalam Islam Sesuai Tuntunan Rasulullah

Ketika kita mau bercanda, maka kita harus melihat orang yang akan kita ajak bercanda. Karena tidak semua orang suka bercanda. Ada juga teman kita yang serius dan jarang bercanda, maka dari itu hendaknya kita menjaga kata-kata agar tidak menyinggung dan menyakitinya.

5. Tidak Berdusta saat Bercanda


Mungkin poin kelima ini yang paling banyak dilakukan oleh manusia sekarang. Dimana demi mendapatkan kelucuan mereka rela mengada-ngada atau berbohong saat bercerita.

Padahal tidak diperbolehkan seseorang itu berdusta atau berbohong, baik saat bercanda atau serius. Seperti halnya di film-film TV yang menyajikan acara humor, biasanya mereka menggunakan kata kata dusta dalam bercanda hanya untuk membuat orang lain tertawa, padahal berbohong atau berdusta itu tidak boleh apapun  keadaannya.

Nabi Muhammad shalallahu alaihi wassalam bersabda,

وَيْلٌ لِلَّذِي يُحَدِّثُ فَيَكْذِبُ لِيُضْحِكَ بِهِ الْقَوْمَ وَيْلٌ لَهُ وَيْلٌ لَهُ

Celakalah bagi orang yang bercerita kemudian berdusta agar membuat orang tertawa, celakalah dia, celakalah dia. (HR. Abu Dawud 4990, Tirmidzi 2315, Ahmad 5/5-6, Darimi 2/382, Hakim 1/46. Dihasankan oleh Syaikh al-Albani dalam Ghoyatul Marom 376, al-Misykah 4838)

6. Menakut-nakuti Orang Lain Ketika Bercanda


Adab Bercanda dalam Islam Sesuai Tuntunan Rasulullah

Adab bercanda selanjutnya adalah tidak boleh menakut-nakuti seseorang ketika bercanda, misalnya menakut-nakutinya dengan topeng, berteriak dalam kegelapan atau menyembunyikan barangnya.

Rasulullah bersabda,

لَا يَحِلُّ لِمُسْلِمٍ أَنْ يُرَوِّعَ مُسْلِمًا

Janganlah salah seorang kalian mengambil barang milik saudaranya baik bercanda maupun bersungguh-sungguh. (HR. Abu Dawud:5004, Ah-mad 5/362. Dishohihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Ghoyatul Marom 447)

Pernah sebagian sahabat tertidur, lalu datanglah seseorang dan mengambil tali, kemudian menyembunyikannya, sehingga pemilik tali pun  merasa takut. Maka Rasulullah bersabda, "Tidak halal seorang muslim membuat takut muslim lainnya." (HR. Abu Dawud)

7. Jangan Menghina Orang Lain saat Bercanda


Dalam bercanda kita dilarang menghina orang lain atau menyebutkan aibnya untuk membuat orang lain tertawa. Karena hal itu akan menyebabkan permusuhan yang bisa merusak persatuan umat Islam. Demikian juga dalam bercanda kita dilarang menuduh, mencela, atau menyifati seseorang dengan perkataan dan perbuatan yang tidak baik.

Bahkan kita juga dilarang menyebut seseorang dengan panggilan yang buruk, misalnya memanggil teman dengan sebutan, "hai kaki pincang."

Allah berfirman dalam surat al Hujurat ayat 11. Dalam firman Allah ini dijelaskan bahwa kita tidak boleh memanggil nama teman dengan ejekan meskipun hanya bercanda.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا يَسْخَرْ قَومٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ وَلا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلا تَنَابَزُوا بِالألْقَابِ بِئْسَ الاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الإيمَانِ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olok) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok) dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olok) wanita lain (karena) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olok) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olok) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang dholim. (QS. al-Hujurot[49]: 11)

Rasulullah shalallahu alaihi wassalam bersabda:

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

Seorang muslim adalah yang kaum muslimin selamat dari gangguan lisan dan tangannya. (HR. Bukhori 10, Muslim 40)

Nah itulah adab bercanda yang terakhir, walaupun sebenarnya masih ada lagi yang lain, seperti dilarang mengghibah, menggunjing, melukai fisiknya dan lain-lain.

Baca juga: adab berbicara menurut Islam yang baik dan benar

Tapi karena kami mengambil dari satu referensi maka kami pun hanya mengikutinya. Baiklah itu saja adab adab bercanda dalam Islam sesuai hadits dan sunnah nabi yang shahih. Jangan lupa diajarkan kepada anak-anak, semoga kita sebagai guru atau orangtua juga dapat memberikan contoh yang baik sebagaimana para sahabat dan ulama salaf terdahulu. [Dirangkum dari kitab Seri Adab Bercanda/Abu Hudzaifah at-thalibi/Media Shalih/1]
Perhatian: Jika Akhi/Ukhti ingin menyebarkan artikel abanaonline, kami izinkan (copy-paste). Namun, mohon untuk menyertakan sumber tanpa ada yang dirubah isinya. Kebijakan Iklan: Iklan yang ada di sini sudah diatur oleh pihak Google. Apabila Antum menemukan iklan yang kurang layak, bisa melaporkan ke no WA admin: 085766619270.

0 Komentar 7 Adab Bercanda dalam Islam Sesuai Tuntunan Rasulullah

Posting Komentar

Tulis komentar di sini dan centang tombol "Notify me" atau "Ingatkan kami" agar Antum bisa melihat balasannya. Syukran

Back To Top