26 Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Adab berdoa- Doa berarti memohon kepada Allah subhanahu wa ta'ala terhadap sesuatu yang bersifat baik. Seperti berdoa meminta kepada Allah agar dilapangkan rezekinya atau berdoa agar dimasukkan ke dalam Surga dan lain sebagainya.

Dalam Islam sendiri berdoa sangat dianjurkan bagi setiap muslim. Bahkan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam selalu berdoa pagi dan petang untuk meminta perlindungan dariNya dan meminta keselamatan dunia akhirat. Jadi memohonlah kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala sebagaimana firmanNya:



وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Artinya: "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku Kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran." (Al Baqarah: 186).

Berdoa kepada Allah bukan sekedar meminta. Tapi di sana terdapat adab-adab berdoa dalam Islam yang harus kalian perhatikan. Apa saja adab berdoa?

Adab Berdoa Menurut Islam


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Setidaknya ada 26 adab berdoa yang berhasil dirangkum oleh abanaonline.com dari kitab ulama:

1. Memanjatkan Pujian kepada Allah dan Bershalawat kepada Nabi


Etika berdoa yang pertama adalah memberikan pujian kepada Allah ta'ala dan bershalawat kepada Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam. Anjuran ini berdasarkan sabda beliau,

"Setiap doa itu terhalang (untuk dikabulkan oleh Allah), hingga (orang yang berdoa) bershalawat untuk Nabi." (HR. At Thabrani dalam Al mu'jam al Ausath dan dihasankan oleh al Albani dalam shahih al Jami' no. 4523)

Disamping itu apabila kita melihat doa-doa Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam hampir semuanya didahului dengan pujian dan sanjungan terhadap Allah ta'ala. Misalnya doa:

يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ، وَأَصْلِحْ لِيْ شَأْنِيْ كُلَّهُ وَلاَ تَكِلْنِيْ إِلَى نَفْسِيْ طَرْفَةَ عَيْنٍ أَبَدًا

"Wahai Rabb Yang Maha Hidup, Wahai Rabb Yang Berdiri Sendiri (tidak butuh segala sesuatu), dengan rahmat-Mu aku minta pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan jangan diserahkan kepadaku sekali pun sekejap mata (tanpa mendapat pertolongan dariMu)." [HR. Ibnu As Sunni dalam Amalul Yaum wal Lailah no. 46, An Nasai dalam Al Kubro (381/ 570). Menurut Al Albani hadits hasan]

Nabi juga bersabda:

إذا صلى أحدكم فليبدأ بتحميد ربه جل وعز والثناء عليه ثم ليصل على النبي صلى الله عليه وسلم ثم يدعو بما شاء

"Jika salah satu di antara kalian berdoa, hendaknya ia memulai dengan memuji dan mengagungkan Allah, kemudian bershalawat kepada Nabi shallallahualaihi wa sallam. Kemudian berdoalah sesuai kehendaknya." (HR. Ahmad, Abu Daud dan dishahihkan Al-Albani)

2. Mengakui Dosa dan Kesalahannya Kemudian Bertaubat


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Adab yang kedua hendaknya kita mengakui dosa kita dan mengenal kesalahan yang kita lakukan kemudian bertaubat kepada Allah. Sebab dengan memperbanyak memohon ampun pada Allah bisa menjadi sarana untuk mendekatkan diri padaNya dan mendapat cintanya Allah. Sehingga semakin Allah mencintai makhlukNya semakin besar pula peluang terkabulnya doa. Allah berfirman dalam surat Al Anbiya ayat 87 yang menggambarkan taubatnya kaum Nabi Yunus:

"Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika dia pergi dalam keadaan marah, lalu dia menyangka bahwa Kami tidak akan menyulitkannya, maka dia berdoa dalam keadaan yang sangat gelap, "Tidak ada tuhan selain Engkau, Mahasuci Engkau. Sungguh, aku termasuk orang-orang yang zhalim." (Al Anbiya 87).

3. Berdoa Dengan Khusyu Penuh Harap dan Menundukkan Diri


Hendaknya seorang hamba yang berdoa harus khusyu', menundukkan diri, penuh harap dan cemas. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman,

إِنَّهُمْ كَانُوا يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَيَدْعُونَنَا رَغَبًا وَرَهَبًا وَكَانُوا لَنَا خَاشِعِينَ

"Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’ kepada Kami." (QS. Al-Anbiya: 90)

Note: Bagi ayah atau bunda bisa melatih anaknya agar berdoa dengan tenang khusyu tidak bercanda atau malah tertawa.

4. Berdoa Dengan Hati yang Ikhlas dan Yakin


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Apapun yang kita lakukan selayaknya diniatkan dengan hati yang ikhlas, yakin dan tawadhu. Termasuk dalam berdoa. Maka hati kita pun harus ada, bukan malah melayang kemana-mana. Rasulullah shalallahu alaihi wassalam telah bersabda,

اُدْعُوا اللهَ وَأَنْتُمْ مُوْقِنُوْنَ بِاْلإِجَابَة

"Berdoalah kepada Allah dalam keadaan kalian penuh keyakinan akan dikabulkan dan ketahuilah bahwasannya Allah tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai dan senda gurau." (HR. At Tirmidzi no. 3479 dan dihasankan oleh al Albani dalam shahih Sunan Tirmidzi dan shahih at Targhib no. 1653)

5. Memiliki Hati Yang Kokoh


Sama seperti poin ke 4, memiliki kekokohan hati dan tekad bulat dalam memohon adalah salah satu adab terpenting dalam berdoa. Berdasarkan sabda Nabi,

"Janganlah seseorang dari kalian mengatakan, 'Ya Allah, ampunilah aku jika Engkau berkehendak, Ya Allah rahmatilah aku jika Engkau berkehendak.' Hendaklah dia mengokohkan permohonan, karena sesungguhnya tidak ada yang dapat memaksaNya." [HR. Bukhari no. 6339 dan 7477, Muslim no. 2679]

Jadi yang benar harus yakin seyakin yakinnya. Bukan malah pesimis dan ragu ragu.

6. Meminta Secara Berulang Ulang


Maksud meminta secara berulang-ulang di sini adalah kita jangan berdoa hanya pada satu waktu atau satu kali saja lantas terus berharap agar langsung dikabulkan oleh Allah. Namun mintalah dan berdoa secara berulang kali sebagai ta'kid atau penguatan bahwa kita benar benar sangat membutuhkannya.

Ibnu Mas'ud berkata, Rasulullah shallallahualaihi wa sallam apabila beliau berdoa, beliau mengulangi tiga kali. Dan apabila beliau meminta kepada Allah, beliau mengulangi tiga kali. (HR. Muslim)

Contohnya, Ya Rabbi. Ya Rabbi yang Maha Pengasih dan Penyayang, Masukkan aku ke dalam SurgaMu, Ya Rabbi masukkan aku ke dalam SurgaMu, Ya Rabbi...dst.

7. Berdoa dalam Segala Keadaan


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Adab berdoa yang baik dan benar menurut Islam yang ketujuh yaitu berdoa di segala keadaan entah ketika bahagia maupun sedih. Rasulullah shalallahu alaihi wassalam telah bersabda, "Barangsiapa yang senang agar dijawab doanya oleh Allah ketika masa sulit dan bencana, maka hendaklah dia banyak berdoa ketika dalam keadaan senang." (HR. Tirmidzi no. 3382 dihasankan oleh Al Albani dalam Shahih Sunan Tirmidzi)

8. Menyembunyikan Doa


Disunnahkah agar kita menyembunyikan doa yang kita panjatkan. Hal ini telah Allah firmankan dalam surat al A'raf ayat 55:

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

Berdoalah kepada Tuhanmu dengan rendah hati dan suara yang lembut. Sungguh, Dia tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. (Al A'raf 55)

9. Tidak Berdoa Tentang Keburukan


Doa orang yang terdholimi memang sangat terkabul, namun bukan berarti hal ini dimanfaatkan untuk mendoakan keburukan. Karena Rasulullah shalallahu alaihi wassalam menganjurkan kita agar menghindari doa keburukan untuk keluarga, harta, orang lain dan diri sendiri. Rasulullah bersabda,

لا تدعوا على أنفسكم، ولا تدعوا على أولادكم، ولا تدعوا على خدمكم، ولا تدعوا على أموالكم، لا توافق من الله ساعة يسأل فيها عطاء

"Janganlah kalian mendoakan keburukan terhadap diri kalian, janganlah kalian mendo'akan keburukan terhadap anak anak kalian, dan jangan pula kalian mendoakan keburukan terhadap harta kalian, jangan sampai kalian bertepatan dengan suatu waktu (yang dikabulkan) dari Allah di mana Dia dimohon suatu pemberian pada waktu tersebut, lalu Dia mengabulkan (permohonan) kalian." [HR. Muslim no. 3009]

10. Menghadap Kiblat Ketika Berdoa


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Disunnahkan agar berdoa dengan menghadap kiblat. Karena Nabi berdoa juga menghadap kiblat. Hal ini diriwayatkan oleh Bukhari, "Bahwasannya Rasulullah berdoa menghadap kiblat..." (HR. Bukhari no. 3960)

11. Mencari Waktu Yang Tepat Saat Berdoa (Waktu Mustajab)


Ketika berdoa hendaknya pada waktu yang tepat yakni waktu-waktu terkabulnya doa. Kapan sajakah itu?

  • Ketika sujud dalam sholat
  • Ketika antara adzan dan iqamah
  • Di akhir waktu pada (sore) jumat.
  • Pada waktu sepertiga malam
  • Ketika adzan
  • Ketika sedang berkecamuk dalam peperangan
  • Ketika hari Arafah
  • Saat turun hujan
  • Ketika 10 hari terakhir bulan Ramadhan (Lailatul Qadar)

Semua keadaan di atas terdapat hadits dari nabi. Namun sayangnya tidak mungkin jika ditulis di sini.

12. Mengangkat Kedua Tangan


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Dianjurkan juga ketika berdoa agar mengangkat kedua tangannya. Berdasarkan hadits Nabi,

إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى كَرِيمٌ يَسْتَحِي إِذَا رَفَعَ إِلَيْهِ الْعَبْدُ يَدَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا

"Sesungguhnya Rabb kalian yang Maha Suci lagi Maha Tinggi Maha Pemalu dan Maha Mulia, Dia malu kepada hambaNya apabila hambaNya itu mengangkat kedua tangannya (memohon kepadaNya) lalu Dia mengembalikan kedua tangannya dalam keadaan kosong dan gagal." (HR. Abu Dawud no. 1488 dan dishahihkan Al Albani dalam shahih jami' no. 2070)

13. Berbakti kepada Orangtua


Salah satu penyebab doa-doa kita terkabulkan adalah karena berbakti kepada orang tua. Maka berbakti kepada orangtua menjadi salah satu adab berdoa agar terkabulkan oleh Allah. Hal ini pernah dikisahkan oleh Nabi tentang tabiin yang bernama Uwais Al Qarni, beliau sangat berbakti pada orangtuanya sehingga jika dia berdoa maka Allah akan mengabulkannya.

Baca: Kisah Uwais Al Qarni Tidak Dikenal Di Bumi Namun Terkenal Di Langit

14. Berwudhu Sebelum Berdoa


Disyariatkan bagi seorang muslim untuk berwudhu sebelum berdoa, sebagaimana disebutkan dalam hadits Abu Musa al Asy'ari ketika Nabi usai perang Hunain dan di dalamnya disebutkan, "......Lalu beliau meminta dibawakan air, lalu beliau berwudhu, kemudian beliau mengangkat kedua tangannya seraya berdoa, 'Ya Allah ampunilah (Ubaid bin Abu Amir),' dan aku melihat putih kedua ketiak beliau." [HR. Bukhari no. 4323 dan Muslim no. 2498]

15.  Berdoa untuk Tujuan yang Baik


Hendaknya seorang muslim jika berdoa maka harus dengan tujuan yang baik. Hal ini telah disebutkan tentang doa Nabi Musa dalam surat Thaha ayat 25-35.

doa

16. Menampakkan Pengaduannya


Adab berdoa yang selanjutnya adalah menampakan pengaduan kita kepada Allah dan menampakkan rasa butuh kita kepada Allah. Sungguh Allah telah berfirman tentang Nabi Ya'qub dalam surat Yusuf ayat 86 dan Nabi Ayyub dalam surat Al Anbiya' ayat 83 serta tentang Nabi Musa dalam surat Al Qashash ayat 24.

"Dia (Yakub) menjawab, 'Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku. Dan aku mengetahui dari Allah apa yang tidak kamu ketahui." (Qs. Yusuf 86)

17. Memulai Doa Untuk Dirinya


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Hendaklah ketika berdoa dimulai dengan dirinya sendiri seperti dalam firman Allah surat al Hasyr ayat 10.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ

"Mereka berdoa, 'Ya Tuhan kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau tanamkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman. Ya Tuhan kami, Sungguh, Engkau Maha Penyantun, Maha Penyayang."

Dari Ubay bin Kaab dia berkata,

أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا ذَكَرَ أَحَدًا فَدَعَا لَهُ بَدَأَ بِنَفْسِه

"Apabila Rasulullah mengingat seseorang, lalu beliau mendoakan kebaikan untuknya maka beliau memulai dari dirinya sendiri." [Dishahihkan oleh Al albani dalam shahih Jami' no. 4723]

18. Berdoa Untuk Saudara Mukmin


Selain berdoa untuk diri sendiri kita juga dianjurkan untuk mendoakan saudara sesama mukmin. Allah telah berfirman dalam surat Muhammad ayat 19 dan Rasulullah juga telah bersabda,

"Barangsiapa yang memohonkan ampunan bagi orang orang mukmin laki laki dan perempuan, niscaya Allah menuliskan untuknya satu kebaikan dengan (doanya pada) setiap mukmin laki laki dan perempuan." (Dihasankan oleh al albani dalam shahih jami' no. 6026)

19. Tidak Memaksakan Diri Berdoa dengan Sajak


Doa terbaik adalah doa yang berasal dari Al Quran maupun Sunnah. Tidak perlu memaksakan diri membuat sajak.

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

"Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas." (QS. Al-A’raf: 55)

20. Berdoa dengan Fasih


Berusaha berdoa dengan lafadz yang fasih dan tidak memaksakan diri dalam memilih kalimat doa. Serta berusaha memilih nama atau sifat Allah yang sesuai dengan keadaan doa yang dipanjatkan seperti, "Wahai Dzat Yang Maha Penyayang, limpahkanlah rahmat untukku."

21. Mengucap "amiin" Setelah Berdoa


Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Hendaknya orang yang mendengar oranglain berdoa agar mengucapkan Amiin yang artinya ya Allah kabulkanlah.

Baca juga:



22. Memohon Untuk Hajat yang Besar dan Kecil


Berdoa tidak hanya saat butuh sesuatu yang besar tapi sesuatu hal yang kecil pun juga harus kita panjatkan.

23. Tidak Berdoa untuk Kesyirikan


Kita dilarang berdoa untuk sesuatu yang mengandung kesyirikan serta dilarang berdoa untuk mengharapkan kematian. Dan janganlah kalian berdoa meminta agar disegerakannya hukuman (adzab)

24. Tidak Berdoa Sesuatu yang Mustahil


Janganlah kalian berdoa atau meminta sesuatu yang mustahil. Misalnya meminta agar kekal di dunia. Padahal hidup di dunia hanyalah sementara dan tidak mungkin kekal. Contoh lain, tidak berdoa agar kaum muslim tidak ada yang masuk surga. Padahal Allah telah menjanjikan surga bagi orang muslim yang beriman.

25. Larangan ketika Berdoa


Selain anjuran atau sunnah dalam berdoa. Ada juga larangan-larangan saat berdoa. apa saja?

  • Dilarang berdoa dengan menyebut nama Allah selain yang disebutkan dalam al Quran dan sunnah.
  • Dilarang berlebihan dalam mengeraskan suara ketika berdoa.
  • Dilarang merinci doa dengan rincian yang tidak lazim untuknya.
  • Tidak berdoa yang mengandung di dalamnya agar memutuskan tali silaturahmi.


26. Memperbanyak Ibadah Sunnah


Memperbanyak ibadah sunnah seperti tahajjud, puasa senin kamis, shalat dhuha dan lain sebagainya bisa menjadikan doa kita terkabul. Di samping itu kita juga harus perbanyak amal sholih seperti bersedekah, mengaji dan lain lain.

Itulah 26 adab berdoa yang benar dalam Islam. Semoga etika berdoa di atas sudah cukup lengkap dan semoga juga bermanfaat bagi kaum muslimin. Karena doa adalah senjata kaum muslim yang paling kuat. Sehingga sangatlah penting untuk dipelajari adab adabnya serta dipraktekan. Sekian dari kami [Sumber: Adab dan Akhlak Islami, Muntaqa Al Adab Asy-Syariyyah, Majid Saud Al Ausyan, Darul Haq/1/309]
Perhatian: Jika Akhi/Ukhti ingin menyebarkan artikel abanaonline, kami izinkan (copy-paste). Namun, mohon untuk menyertakan sumber tanpa ada yang dirubah isinya. Kebijakan Iklan: Iklan yang ada di sini sudah diatur oleh pihak Google. Apabila Antum menemukan iklan yang kurang layak, bisa melaporkan ke no WA admin: 085809999008.

0 Komentar 26 Adab Berdoa Yang Benar Dalam Islam Beserta Dalilnya

Posting Komentar

Tulis komentar di sini dan centang tombol "Notify me" atau "Ingatkan kami" agar Antum bisa melihat balasannya. Syukran

Back To Top